browser icon
You are using an insecure version of your web browser. Please update your browser!
Using an outdated browser makes your computer unsafe. For a safer, faster, more enjoyable user experience, please update your browser today or try a newer browser.

Perikanan Yang Berkelanjutan : Sebuah Opini

Posted by on 28 June 2010

Perikanan Yang Berkelanjutan : Sebuah Opini

“Aquaculture experts from the National Fisheries Research and Development Institute (DFRDI) have said that local bluefin tuna farms will soon be ready to start selling fish. Tuna farming began in South Korea in 2007 with just eleven fish. There are now over 300 bluefin tuna fish being raised in net cages. The experts said that South Korea should be able to make its first commercial sales by 2015. The President of the Insung Marine Product Company, Hong Seok-nam said that aquaculture was a viable alternative to fishing. With South Korea’s proximity to Japan, there is a lot potential. Japan is the largest consumer market in the world for bluefin tuna. The average Japanese person consumes 3,720 grams of bluefin tuna per year while the average South Korean ate just 57 grams of tuna, Mr Hong said.”

Artikel  yang pendek diatas saya terima tadi pagi di inbox saya dari sebuah newsletter yang secara berkala saya terima setiap minggunya, sebuah artikel pendek mencuri perhatian mata saya dengan judul ‘Nearly ready for sale of farmed bluefin tuna ’. Sepengetahuan saya di Indonesia sudah dibangun hatchery untuk tuna sirip kuning (Thunnus albacores), tepatnya di BBRPBL (Balai Besar Riset Perikanan Budidaya Laut) Gondol – Bali. Melalui teknologi  domestikasi  ikan tuna sirip kuning, para peneliti dari BRKP mencoba untuk dapat mengontrol keberadaan populasi ikan tuna yang semakin berkurang dihabitat aslinya dewasa ini.

Pada kesempatan kali ini, saya mencoba untuk melihat dari sisi sustainable fisheries-nya daripada aspek budidayanya. Beberapa Jurnal, laporan ilmiah dan artikel-artikel menyebutkan bahwa dari tahun ke tahun terjadi penurunan produksi perikanan hasil penangkapan di laut (capture fisheries). Banyak hal yang melatar belakangi fenomena ini, diantaranyaunmanaged fisheries, destructive fishing, IUU fishing, dan cara-cara yang merugikan lainnya. Entah ini karena prilaku konsumen yang yang beralih dari red meat ke white meat yang terjadi di hampir semua negara maju dan berkembang sehingga perusahaan-perusahaan perikanan penangkapan berlomba-lomba mengejar target produksi atau karena kurangnya pemahaman akan pola penangkapan ikan yang bertanggung jawab (responsible fisheries). Apakah perusahaan perikanan  dan penentu kebijakan di daerah yang memegang peranan penting dalam menjalankan agenda otonomi daerah dimotori oleh komponen yang paham tentang lingkungan, tentang kehidupan ikan (fishes life-circle), tentang bagaimana memanfaatkan sumberdaya alam secara bijaksana? Namun saya yakin pemerintah sudah banyak melakukan upaya yang terbaik buat kesejahteraan masyarakatnya. Dengan beragam program unggulan yang telah diaplikasikan di masyarakat, terbukti membawa perekonomian masyarakat khususnya wilayah pesisir  kearah yang lebih baik.

Disisi lain upaya pemanfaatan sumberdaya alam yang berlebihan dapat memberikan dampak negatif bagi kelangsungan hidup suatu bangsa, betapa tidak keberadaan sumber daya alam yang melimpah sekalipun jika dimanfaatkan dengan cara yang tidak menghormati lingkungan dan tanpa batas akan membawa pada kondisi sumber daya alam yang mengkhawatirkan dan sulit untuk dipulihkan. Seperti kutipan sebuah buku karya Michael King,  “If fishing efforts is increased beyond that necessary to obtain the MSY, the adult stock may be reduced to the extent that insufficient young fish are produced to maintain the stock. In an economic sense, excess fishing effort occurs when the revenue generated by a marginal increase in effort is less than the cost of that increase. If demand remains high in relation to fishing costs in an unmanaged fishery, it is almost inevitable that the fishing effort will be continue to increase and the stock will become overexploited in both an economic and a biological sense”.  Kemudian  sebuah buku yang menarik (belum lengkap saya baca), The Empty Ocean yang ditulis Richard Ellis, buku tersebut menggambarkan bagaimana kehidupan laut tidak dihormati dan hal ini membebani proses perbaikan (recovery).  Lalu satu buku lagi karya Charles Clover yang popular saat ini bahkan merupakan ulasan dari sebuah film layar lebar dokumenter  yang dikemas secara ilmiah tentang kondisi perikanan tangkap yang hampir collapsThe end of the Line . Film ini menceritakan tentang bagaimana penangkapan ikan yang modern mengakibatkan rusaknya ekosistem laut.

Dari beberapa referensi tersebut tergambar bagaimana memprihatinkannya keadaan perikanan dunia, padahal masyarakat dunia sangat membutuhkan sumberdaya-sumberdaya yang berasal dari laut. Bahkan seorang futurist di film tersebut memprediksikan bahwa  pada tahun 2040 sudah tidak ada ikan lagi di laut jika keadaan sekarang tak kunjung membaik, cukup beralasan memang namun apakah begitu ekstrim manusia memperlakukan alam? Beragam upaya dilakukan oleh orang yang peduli terhadap keberlanjutan dan kelestarian alam ini, misalnya upaya budidaya ikan yang bernilai ekonomis (udang, tuna, rumput laut, kerapu, dll), perlindungan terhadap ikan spesies langka (hiu, paus, ikan hias, dll), konservasi ekosistem terumbu karang dan mangrove, dan upaya-upaya lain yang mendukung upaya pelestarian alam.

Bagaimana dengan industri penangkapan ikan khususnya di Indonesia, yang pada dasarnya menyerap banyak tenaga kerja? Perlukah ada pengaturan pengusahaan yang lebih ketat sehingga bisa tertib (well managed fisheries), haruskah ditingkatkan Marine Protected Areas baik dari statusnya maupun luas wilayahnya, cocokkah prinsip closures (season and areas) di Indonesia, dan masih banyak lagi pertanyaan-pertanyaan yang mengarah kepada upaya perbaikan pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya yang berasal dari bidang perikanan dan kelautan.

Akhirnya, Kekhawatiran ini saya coba tuangkan dalam sebuah catatan sederhana yang menurut saya masih jauh dari kesan komprehensif. Sehingga bersama ini saya mohon masukan, komentar dan perbaikan. Terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan masukan untuk sempurnanya masukan ini.

(Penulis merupakan mahasiswa The Graduate School of Fisheries Science, Pukyong National University, South Korea)

(diambil dari :www.stp.dkp.go.id)

Share/Bookmark

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *